Mybothsides

Thursday, October 27, 2011

Menghajar Kemalasan

Bagaimana jika tulisan yang jelek nongol di blogmu? Bagaimana jika para pengunjung membacanya lalu memutuskan untuk tak mau lagi mengulang kunjungannya? Bagaimana jika apa yang kau tuliskan ternyata salah data atau salah fakta? Bagaimana jika engkau tak punya ide apa-apa, lalu apa yang harus dituliskan? Bagaimana jika blog sudah terlalu lama nganggur sehingga berdirilah tembok tinggi yang angkuh menghalangi hasrat untuk mulai menulis lagi?

Kekuatiran-kekuatiran seperti inilah yang sering menghinggapi setiap blogger untuk mulai lagi menggoyangkan jarinya di tuts keybord, keypad atau capasitive screen. Bukan kekuatiran yang berlebihan memang, karena ini real. Nyata. Dan umum dialami oleh banyak orang yang kesulitan untuk memelihara kedisiplinan posting. 

Logika yang lalu muncul: jika sampai tak tahu apa yang akan dituliskan, masa' kita paksain menulis juga? Nanti malah mengada-ada, malah tak berguna alias sia-sia. 

Sejujurnya, perasaan masygul seperti inipun hinggap juga di saya. Saya pun terjangkit penyakit enggan ngeblog. Saya pun beberapa kali kalah oleh kemalasan. Saya juga manusia biasa yang iman ngeblognya naik turun. Nah, di sinilah sesungguhnya perbedaan para pejuang blogger dan blogger-blogger biasa.

Mereka akan memaksakan diri menulis walaupun merasa tak dalam kondisi terbaik untuk menulis. Walaupun tak sedang ingin menulis. Motion creates emotion. Bergeraklah saja dulu nanti suasana hati akan mengikuti. Misalnya engkau ngantuk. Kalau tak melakukan apa-apa, engkau pasti akan tertidur sebentar lagi. Tapi coba paksakan untuk berlari, walaupun berat. Engkau pasti takkan mengantuk. Mana ada orang berlari bercucuran keringat sambil ngantuk?

Dalam bahasa saya, putus asa dalam sebuah usaha menggapai mimpi, harapan dan keinginan itu boleh. Tapi teruslah bekerja dalam keputusasaan itu. Selamat mengisi kemalasan Anda dengan produktivitas.


2 comments:

chandra marwanto said...

setuju mas... kalo saya suka ngomong sendiri mas, ayo dilawan, dilawan, dilawan!!! lagian kata Pramoedya Ananta Toer, mood itu diciptakan, bukan ditunggu.. ayo dilawan mas! :D

wahyu aji said...

wah, apik tenan. motion creates emotion. bergerakkkkk..

maturnuwun mas.