Mybothsides

Sunday, December 13, 2009

Online Online

Dari yang awalnya begitu menarik saat memulai aktivitas online, pelan-pelan dunia online mulai meningkat jamnya. Dari dua-tiga jam seminggu, sekarang setiap hari rasanya tak lengkap kalo tak nongol di halaman muka facebook, mengganti status dan melongok status teman-teman.

Dunia online adalah dunia yang dinamis, tidak berhenti di satu titik. Ibarat kendaraan, dia bergerak dari O km/jam menjadi 20km/jam lalu 200 km/jam, makin lama makin cepat. Tak terasa, dunia online mulai mengabiskan jatah waktu offline kita untuk membaca buku, bersosialiasi, maen bola, jalan-jalan ke gunung. Rasanya jika pun kita berwisata di pedesaan, blackberry, iphone atau hp lainnya terus 'menginterupsi' keheningan kita. Rasanya kurang jika tak mendengar kabar terkini dari dunia online. Terlebih lagi, banyak di antara kita yang tak menyadari perubahan cara kita hidup ini, online dan online secara berlebihan. Kita menjelma katak yang masuk ke dalam air di panci, pelan-pelan dipanaskan dan tak pernah mau melompat (karena tak terasa perubahan suhunya) sampai airpun mendidih dan segalanya terlambat.

Apapun yang berlebihan akan punya dampak, kita tak harus larut dan ikut-ikutan menggerus kehidupan nyata kita dengan tenggelam terlalu lama di negeri online. Online-lah secukupnya, sewajarnya, dapatkan manfaat sebanyak-banyaknya dari triliyunan arus informasi jagad online tapi jangan lupakan dunia sesungguhnya: panas yang terasa panas, dingin yang terasa dingin.

Indahnya matahari terbenam, segarnya kecipak air laut saat merendam kaki, serunya menangkap belut di sawah, indahnya melihat pelangi setelah hujan mengguyur, asyiknya menyusuri lorong-lorong pasar rakyat, mungkin suatu hari kelak akan bisa diduplikasi di dunia online.

Tapi saat ini belum, jadi kita nikmati edisi offline-nya dengan hati bahagia yang penuh syukur. Offline offline.... Offlineeeee....