Mybothsides

Sunday, August 17, 2008

Pahlawan yang Tersingkirkan


Hari ini 17 Agustus 2008. Tapi perasaan saya berkecamuk dahsyat. Ada beberapa kejadian yang saya alami beberapa hari ini menjelang detik-detik proklamasi.

Sehari menjelang peringatan kemerdekaan, di jalan raya Klaten menuju Solo saya melihat seorang bapak tua berpakaian hijau tua ala pejuang kemerdekaan berseragam lengkap dengan atributnya serta topi kain berdiri tegak di tengah jalan menghormat setiap mobil yang melewatinya. Begitu terus menerus, dengan sikap tegap dan serius.

Dan hari ini menjelang maghrib, saya melihat seorang bapak lagi berpakaian prajurit kemerdekaan warna krem sedang duduk di pinggir trotoar Jl. Serangan, tatapannya kosong ke depan. Mukanya lusuh seperti bajunya. Saat saya melewatinya, matanya seolah berkata: apa yang telah kau lakukan pada negeri yang dulu telah kuperjuangkan untuk merdeka? Saya - anak muda setengah tua ini - merasa jadi tertuduh. Serba salah di depan mata kosong mantan pejuang itu.

Menjelang jam 12 tengah malam di tengah jalan Godean, seseorang membawa tongkat panjang. Di ujung atasnya terlilit bendera merah putih yang terbakar sebagian, hangus tinggal setengah. Orang itu rambutnya gondrong. Membawa bendera seolah memegang panji kehormatan, berjalan tegap seperti komandan pasukan membelah jalan di tengah malam. Mobil dan motor bersliweran di kanan kirinya.

Entahlah, makin tambah tahun saya merasa bangsa ini kok makin sakit. Mungkin memang tidak semua, tapi satu hal yang saya percaya: kita begitu abai pada para pahlawan itu. Kita tak lagi memperhatikan mereka. Kita merasa bahwa kemerdekaan ini sudah take it for granted: sejak lahir, generasi pasca 1945 memang rasanya langsung merdeka.

Padahal kakek nenek kita bertaruh nyawa. Yang gugur sebagian jadi pahlawan, tapi banyak yang lain tak pernah tercatat di sejarah, kubunyapun tak jelas dimana. Yang masih hidup ternyata lebih banyak tersia-sia. Sehingga para pemenang perang kemerdekaan itu harus kalah saat melawan nasib, saat melawan penindasan dan ketidakadilan saudara-saudaranya sebangsa setanah air. Sehingga mereka merindukan lagi keindahan masa revolusi fisik itu. Mereka berseragam lagi, mereka mencoba melawan gerak jaman. Tapi mereka tetap kalah, kita generasi sekarang menjauhi mereka yang begitu mencintai tanah ini dan dengan ringan menyebut mereka yang tindakannya aneh-aneh itu sebagai terganggu ingatan alias kurang waras.

Hari ini saya ingin menyingkir bersama orang-orang yang dipinggirkan laju pembangunan itu. Yang merasa bahwa Belanda akan datang lagi sehingga bersiaga membawa tongkat panjang laksana bambu runcing untuk melawan. Yang merasa bahwa Bung Karno akan datang memasuki kota bersama Jenderal Sudirman mengendarai mobil sehingga terus menghormat setiap mobil yang dilewatinya. Yang merasa setelah merdeka kok malah menderita.

Hari ini saya ingin meneriakkan merdeka sekeras-kerasnya, dengan tangan mengepal meninju langit. Tapi saya tidak mampu. Saya masih terbayang-bayang: para pahlawan yang kesepian di dunianya sendiri itu, apakah mereka mau memaafkan kita semua pada 17 Agustus 2008 ini? Apa yang kita bisa lakukan untuk membuat mereka - meskipun sejenak - berbahagia atas kemerdekaan yang telah mereka perjuangkan sepenuh jiwa itu?

Jika kemerdekaan yang kita rayakan justru menyingkirkan para pahlawan sesungguhnya, saya akan bertanya dalam sunyi: sudah merdekakah saya? Sudah merdekakah bangsa ini?

3 comments:

andika said...

indonesia belum merdeka mas!!

Anonymous said...

Mas yg terhormat, perasaan itupun saya alami setiap kali hr kemerdekaan dan setiap mengingat INDONESIA. Belakangan Tuhan Bilang bahwa KEMERDEKAAN YG SESUNGGUHNYA tidak akan pernah dimulai TANPA PERTOBATAN !. Ya pertobatan dimulai dari diri kita sendiri. Saya berpikir gmna bangsa ini mau maju kalo kita tidak bertobat dr dosa-dosa kita? Gmna kita bisa maju kalo kita masih mengagungkan Okultisme dan bukan TUHAN?,etc.

So, Kemerdekaan bisa dimulai dr pertobatan kita sendiri. Sekedar info. Pada tanggal 18 agustus 2008 kmrin, Ribuan anak muda berkumpul di Gelora Bung kArno untuk BERTOBAT DAN BERDOA buat bangsa ini dari jam 9 pagi sampai jam 9 malam. Dan saya sudah melakukan bagian saya, MENDOAKAN INDONESIA di acara itu :). www.thecallindonesia.com

Keep Spirit for indonesia, INDONESIA PASTI BERUBAH, dimulai dr kita ;) GBU

EdwinRED thewallkiller said...

halo mas arif yang budiman.. hehe..
anda adalah salah seorang sosok yang menginspirasi saya. Semangat mas LAWAN PENJAJAHAN YANG PELURUNYA UDAH DIGANTI DENGAN KEBODOHAN dan APUS-APUSAN(saling membohongi.red) haha! melalui media visual mungkin dapat ikut andil membentuk pola pikir masyarakat Indonesia.

numpang sebuah sajak:



--Hidup di zamanmu--

Tadi malam, aku bertemu dengan seorang tua.
Dia Kecewa.. Dia mengutuk..
Dia ingin melempar granat
ke-muka penguasa-penguasa
kalau bisa.

Dia salah seorang pejuang;
sahabat karibnya mati,
diserbu oleh proyektil peluru
senapan tentara jepang.
Adik perempuan serta istrinya
dibawa ke kamp -jugun ianfu- dan
akhirnya memilih untuk bunuh diri daripada menjadi pelacur.

Dulu dia ia pernah berjuang
menata tulang-tulang bangsa yang tercecer.
Memahami makna pengorbanan..

Namun ternyata sekarang semua hanya
jadi aksara
untuk mengisi buku-buku sejarah di sekolah-sekolah.
Untuk dibaca,
untuk dijadikan lipstick;
wanita-wanita menor di gedung Dewan Perwakilan Rakyat.

"salah satu sesalku", katanya.. "Mengapa aku hidup di zamanmu wahai anak muda?"
"kenyataan itu ternyata pahit. Apakah lebih baik aku tak tahu?"

REDthewallkiller[O_o]7September2007
speakdesigner@gmail.com