Mybothsides

Thursday, March 13, 2008

Virus Ayat-ayat Cinta



Saya belum baca bukunya, tapi sudah nonton filmnya. Nice movie, sebuah upaya menunjukkan Islam yang manusiawi. Upaya untuk mem-branding Islam dengan cara yang cerdas dan soft. Kerja keras Hanung Bramantyo dan tim produksi Ayat-ayat Cinta untuk bermain di ranah abu-abu menyangkut pemahaman dan komunikasi nilai-nilai Islam yang universal patut diacungi jempol. Bagaimana di film ini digambarkan konsep Islam yang sempurna seringkali ditutupi oleh umatnya sendiri yang - mau gimana lagi - toh hanya manusia biasa.
Hmm, dasarnya memang novel Ayat-ayat Cinta sudah kuat konsep ceritanya - ini pendapat dari orang yang belum membaca - terlihat pada alur dalam filmnya yang begitu terjaga. Yang menarik, poligami ditampilkan dalam wajah yang 'lain'. Saat bukan sang suami yang menginginkan poligami tapi justru istrinya. Inipun bisa kontraversi dan bikin LSM wanita mencak-mencak: tapi inilah opsi dan pendapat yang harus juga dihargai. Meskipun saya bisa memahami alasan mengapa poligami bisa terjadi, toh itu tak mengubah pendapat saya bahwa poligami lebih baik tidak dilakukan untuk menjaga hati wanita yang kita cintai sekaligus hati kita sendiri.
Juga ada adegan ciuman di bibir sepersekian detik yang mungkin bisa dibilang vulgar jika menyangkut Islam, meskipun - di film ini - dilakukan oleh suami istri. Mmm... tapi inilah resiko yang menurut saya memang layak ditempuh, karena jika Islam digambarkan terlalu suci orang justru akan ogah menontonnya. Kalo mau mendapat materi dakwah - yang belum tentu entertain - ya mending ikut pengajian di mesjid aja yang jelas halalnya. Karena tanpa aspek entertain yang mengantarkan pesan Islam sehingga masuk di hati tanpa terasa dicekoki: dakwah bakal hambar, sepert sayur yang hanya dikasih garam. Bumbunya ketinggalan.
Ada sih sedikit catatan: poster film ini cenderung biasa-biasa saja seperti film yang lain, sayang sebetulnya karena banyak hal bisa digali sebagai bahasa visual yang unik dan menarik menyangkut tokoh maupun setting Mesir dan keindahannya.
Setelah Naga Bonar Jadi 2, mungkin ini film Indonesia yang masuk dalam perhatian khusus saya. Saya berharap akan ada lagi film seserius ini yang masuk daftar wajib tonton. Saya sedang menunggu Laskar Pelangi: satu lagi film yang berangkat dari novel sukses.
Semoga negeri ini makin kaya dengan film yang mendewasakan mental dan membangun karakter, tak sekedar banjir sinetron yang mendidik bangsa kita untuk konsumtif dan memenuhi hidupnya dengan mengkonsumsi sampah batin tiap hari...

7 comments:

mahakaryamuhammad said...

Setuju, setuju banget!!! Banget-banget setuju....

Gak papa lah, meski sebenernya nie film jauh banget dengan cerita di novelnya. Saking terkagum-kagum dengan tokoh utama di novel ini, saya sampe menggunakan e-mail, ID dan account-account yang lain dengan FAHRI_ONLYONE. Karena menurut saya di dunia ini hanya ada satu Fahri, yaitu di Novel AAC tersebut.

Iya Mas, kayaknya Laskar Pelangi bakalan seru banget, Insya Allah.

Saya juga sempet mengomentari film AAC ini di blog pribadi saya lho Mas.

Klo mau mampir, monggo..hehehehehe...

selawe said...

mungkin, jika poster n desainnya lebih ngeh.. akan byk lagi penontonnya..sampul cover bukunya jg masih kurang menarik... tapi filmnya baguss abis...

TV de LCD said...

Hello. This post is likeable, and your blog is very interesting, congratulations :-). I will add in my blogroll =). If possible gives a last there on my blog, it is about the TV de LCD, I hope you enjoy. The address is http://tv-lcd.blogspot.com. A hug.

Anonymous said...

mas tak link yoo.

Kacamaya said...

Yap, Hanung Bramantyo telah berhasil menjalankan amanah ibunya. Memotret Islam dengan apik. Setelah menonton film ini, saya malah 'tergoda' untuk membaca kembali novelnya :-)

dini said...

Saya belum baca novelnya dan belum nonton. kayaknya gak akan nonton. Maaf karena sudah anderistimit (istilah tukul) dengan punjabi2an. Apalagi ketika dengar tokoh utama poligami. Apalagi ketika baca tulisan bung Arief bahwa isterinyalah yang menyuruh. wah gak masuk akal.... memang kawan2 bilang fotografinya bagus... hehe saya tetap tidak berminat nonton. Saya menunggu filmnya riri riza ajalah, Lasykar Pelangi. Tapi isterinya Fahri adalah isteri idaman saya tuh, karena menyuruh suaminya kawin lagi. Andaikan, hehe..

Bung Arief, Blog anda bagus sekali. saya mau masukin dalam link ke blog saya (kami) grafisosial.wordpress.com

We Are Free Thinks said...

Poligami = nafsu sex. munafik jika di bilang karena alasan A, B atau C kunjungi blog gw di http://wearefreethinks.blogspot.com/ kalau mau debat mengenai poligami. Tks