Mybothsides

Thursday, November 1, 2007

Hidup Itu Rapuh

Saya punya seorang teman. Teman saya itu punya Paman. Orangnya sehat, gagah, jarang banget sakit dan selalu menjaga kesehatan. Hidupnya tidak macem-macem, berjalan wajar apa adanya. Umurnya sekitar 45 tahun. Sampai pada suatu hari, dia naik motor. Juga tidak ngebut, sekitar 40 km/jam lah. Di tengah jalan dia merasa ada yang salah, nafasnya terasa sesak. Dia berhentikan motornya, mesin dimatikan. Kunci motornya masih ada di setang, belum dilepas. Lalu dia duduk sebentar, kemudian... meninggal.

Mungkin jalan hidup begini tidak terlalu mengagetkan buat Anda, cara meninggal yang lebih aneh juga pasti lebih banyak. Di koran Merapi (koran lokal Jogja) pernah diberitakan seorang Ibu sedang buang air besar di atas jumbleng (lubang yang berfungsi WC, tapi langsung gak pake diguyur). Ternyata pijakannya patah dan ibu itu masuk ke dalam jumbleng. Meninggal.

Tapi inilah misterinya hidup. Apa yang kita perjuangkan sepenuh hati, apa yang kita cintai mati-matian, apa yang kita bela sampai titik darah penghabisan, apa yang bikin Hitler kumat stresnya sehingga membunuh jutaan orang: semua itu rapuh. Sangat rapuh. Kita akan gampang kecewa jika menginginkan hidup ini mengikuti semua kemauan kita. Di film Bruce Al Mighty, jadi Tuhanpun ternyata bukan solusi untuk memenuhi keinginan manusia yang terus berubah, terus bertambah terus terus terus.

Keinginan manusia baru berhenti ketika mulutnya diberi makan tanah kuburan. Ada baiknya kita merasa bakal mati besok pagi, agar yang terbaik dari hidup yang rapuh ini bisa kita perbuat. Agar tak menyesal ketika malaikat maut menyapa di tengah jalan atau di dalam kamar saat kita sendirian, tapi kita lupa menyiapkan bekal untuk perjalanan panjang.

Dalam kelebihan atau kekurangan, dalam kekayaan atau kemiskinan, dalam sehat atau sakit, kita menjalani hidup yang rapuh. Justru karena itu kita mesti banyak bersyukur.

No comments: