Mybothsides

Tuesday, September 4, 2007

Ramadhan di Ujung Jalan

Ahh, rindu itu menggunung: sahur gudeg di depan gereja saat pagi buta, buka puasa angkringan di pinggir sawah dengan backsound adzan maghrib yang sayup-sayup, tarawih yang meskipun banyak lubang tapi selalu diupayakan untuk meredakan jiwa dari deraan pekerjaaan. Takbir yang bersahutan dengan anak-anak berbaris membawa obor di sepanjang pantura di malam lebaran. Tinggal saya tertegun dalam bis malam yang membawa tubuh lelah ini untuk pulang dan menikmati lagi tanah suci tempat kelahiran.

Ramadhan sudah mengintip di ujung jalan, dengan senyumnya yang menawan. Mampukah saya membahagiakannya tahun ini? Saya masih tertegun: rindu itu membuncah. Dada saya terasa penuh, mirip anak ingusan yang jatuh cinta pada pandangan pertama.

Ahh, Ramadhan: peluklah jiwaku dalam hangat cinta-Mu...

3 comments:

RoSa said...

semoga Ramadhannya tahun ini lebih barokah Mas :) Salam kenal :)

M. Arief Budiman said...

Makasih Mbak, semoga Ramadhan tahun ini juga lebih bermakna buat yang sungguh-sungguh merindukannya.

biyan said...

Kok rasanya tambah umur cara saya memaknai Ramadhan tak sekhusyuk dulu pas masih anak-anak dulu ya?