Mybothsides

Wednesday, August 22, 2007

Terus Melangkah...

Satu yang saya pelajari dari Buku Pursuit of Happyness, saat keadaan memaksa kita untuk menyerah atau bertahan: kita harus terus maju. Saat sepasukan menyerang dan satu atau dua anggotanya tertembak tewas tepat di sebelah kita, kita harus terus maju. Kehidupan punya seribu sisi, yang setahu saya tak ada manusia yang mampu menjaga semuanya dalam kondisi sempurna. Selalu ada kekurangan, selalu ada kesalahan, selalu ada cacat.

Saat kita merasa hidup tak berguna, saat orang-orang mulai menyalahkan, saat teman-teman terbaik mulai pergi meninggalkan, saat seolah-olah kita tinggal sendirian saja di bumi yang kejam ini, saat otak buntu bahkan linglung, saat doa tak terjawab, saat-saat kita merasa segala sesuatu menjadi tidak mungkin kecuali menyerah, teruslah melangkah maju. Meskipun selangkah, meskipun setengah langkah...

Terus melangkah maju, itulah inti permainannya. Kesuksesan adalah bagaimana memahami yang tak dipahami logika, dan mengikuti keyakinan kita yang terdalam. Tuhan sudah tak sabar ingin menemui para pemenang yang babak belur dengan hadiah utama-Nya yang tak main-main.

Jangan menoleh ke belakang, jangan berbelok, teruslah melangkah maju...

4 comments:

MEGALOMOE said...

Tuhan tidak perlu ''?''

kamukamuk said...

itu dulu saya alami, mungkin sekarang masih saja, namun tulisan panjenengan mengingatkan saya, walo begitu selama ini saya tetap maju walo 1/2 langkah ato 1/4 ato 1/8 saya ga tau, yg penting istiqomah, monggo, matur nuwun, sukses u/ petakumpet

neri said...

Jadi bersemangat setelah baca postingan ini, makasih......

M. Arief Budiman said...

Tentu saja kita perlu Tuhan Mas, tapi Beliau memang maha bikin skenario, biar endingnya dahsyat. Asal kita terus melangkah, yang lain udah diatur oleh-Nya. Pejamkan mata dan yakinlah, langkahkan kaki jangan berhenti...