Mybothsides

Monday, February 19, 2007

Teh Panas yang Tidak Panas

Saya punya warung soto langganan favorit, tempatnya di Jl. Tamsis. Namanya Soto Ayam Pak Tur. Saya dan Supie sering sarapan kesitu kalo lagi libur. Sotonya pas racikannya, pas juga rasanya. Dan harganya murah meriah, makan berdua udah pake tambah sate, gorengan plus minuman: tak nyampe 10 ribu rupiah.

Nah, satu kelemahannya di bidang minuman: kalo kita pesen teh panas, dapetnya teh anget. Pesen teh anget juga dapet yang sama. Kadang saya terima dengan ikhlas, tapi kalo lagi kumat isengnya malah pesen es teh. Mungkin ini penyakit saya, kalo minuman angetnya nanggung nggak bikin inspired: jadi kesannnya biasa-biasa saja. Lagipula kalo di angkringan, kita bisa dapet teh panas. Jadi lama waktu meminumnya bisa lebih panjang. So, di akhir sruputan masih tersisa angetnya. Tapi kalo teh anget, ditinggal makan semangkok soto ya dingin kalo pas minum. Saya sempat berfikir: apakah saya tidak layak mendapatkan segelas teh panas saja untuk menyempurnakan sarapan saya di warung soto ini? Pertanyaan ini tinggal di otak saya berbulan-bulan tanpa ketemu solusinya.

Minggu kemarin, kami ke situ lagi: pesan soto dan teh panas seperti biasa meskipun tahu yang datang pasti soto dan teh anget. Lalu ada tisu yang tertinggal di motor sehingga saya perlu ambil. Nah, pas mau duduk lagi - entah gimana gerakan saya - tangan saya menyenggol gelas teh sehingga tumpah seluruh isinya ke bawah. Saya yang pake celana pendek basah kuyub dari pinggang ke bawah: lokasi di sekitar TKP di dalam celana maupun di kulit kaki terasa anget...

Ternyata Tuhan memberi saya jawaban atas pertanyaan yang selama ini mengganjal. Saya baru merasa bersyukur justru ketika harapan saya tidak terpenuhi. Coba kalo tadi beneran dapat teh panas? Ampuuuunnnn....

2 comments:

Bali said...

Salam kenal, makasih saya bisa mapir untuk minum tek panas bareng

maya said...

hehe jadi inget cerita pengembara yg istirahat dibawah pohon apel sambil berpikir napa buah apelnya kecil, eh trus dia kejatuhan apel :d