Mybothsides

Sunday, October 22, 2006

Mengapa Harus Ikut Lebaran?

Pertanyaan aneh ini muncul tiba-tiba saat terjebak kemacetan jalan di jantung kota Jogja di malam takbiran. Mengapa? Apakah jika kita tidak ikut merayakan lebaran akan dianggap berdosa? Apakah jika kita memilih menyepi dan sendiri: orang akan menganggap kita aneh?

Padahal jika dilihat hukumnya, sholat Ied itu sunnah muakkad. Begitu juga lebaran. Bukan wajib seperti sholat lima waktu atau puasa Ramadhan. So? Mungkin saya sedang mengalami kejemuan atas ritual lebaran yang itu-itu saja: salaman, makan bareng lalu berkunjung ke saudara dan tetangga. Begituuuu terussss, diulang-ulang setiap tahun.

Lalu sms menjelang lebaran, puluhan yang masuk ke hp saya masih saya diamkan belum terjawab. Saya merasa terbelenggu dengan tradisi ini. Saya tahu jika sms ini tidak dibalas, teman-teman akan menganggap saya sombong dan tidak menyambung silaturrahmi.. Tapi pikiran saya malah melambung jauh: berapa milyar keuntungan operator seluler karena tradisi ini? Kenapa kita malah menyumbang mereka yang sudah sangat-sangat kaya? Jika satu orang mengirim 30 sms @ Rp 300,- maka biayanya Rp 9.000,- Jika jumlah pengirim sms ada sekitar 20 juta orang (estimasi minimal), maka biaya totalnya 180 milyar rupiah. Tolong bayangkan jika nilai rupiah segitu disumbangkan fakir miskin. Saya tak habis pikir...

Saya hanya ingin menikmati kembali ruh Idul Fitri yang sejati. Saya belum tahu bentuknya seperti apa: saya masih terus mencari... Saya terus berfikir, berfikir, berfikir...

Semoga Tuhan menemani kesendirian saya...

7 comments:

totot said...

Selamat idul fitri, Mas. Maaf lahir batin. Semoga dunia bisa menjadi tempat yang lebih baik buat kita semua. Amin.

Iman Brotoseno said...

akupun berpikir demikian, hand phone ku sampai macet menerima sms dari ratusan anggota Asosiasi Pekerja Film Iklan Indonesia,..apakah saya harus membalas semuanya ? ya tidak pastinya..
Minal Aidin Walfaizin...mohhon maaf lahir bathin

ronn said...

Mas arif, sudah baca artikel "Puisi 160 huruf" di fahroniarifin.com? Kayanya kalo gerakan ini kita mulai sekarang, tahun depan pasti sudah banyak perubahan. Met lebaran :)

hebiryu said...

selamat idul fitri ya.. hehehe.. mohon maaf lahir batin...

kagak usah dipikir2 mas.. dijalani aja. aku juga :
1. gak shalat id
2. gak mudik
3. gak libur
4. gak kirim sms
5. gak bales sms

hehehehe...

salam kenal

stwn said...

maaf lahir bathin, salam kenal mas :)

Yudhis said...

Bantu kami mencari sekolah yang amat membutuhkan bantuan di daerah anda mas. Kami akn kirim bantuannya melalui anda jika tidak merepotkan...

Anonymous said...

salam kenal, pak