Mybothsides

Sunday, January 29, 2006

Pengemis Pesen Tikus Diformalin

Hanya refleksi acak atas humor serius yang kita kembangkan sebagai bangsa akhir-akhir ini. Tentang tahu, bakso, mie yang mengandung formalin, borax serta dibumbuin lezatnya daging tikus. Oya, tadi pagi saya nonton tipi tentang trik pengemis palsu menipu calon kliennya. Pengen tahu?

Pertama, siapin kaki mana yang mau dilukai. Boleh kiri atau kanan, ato digilir aja setiap hari biar gak capek sebelah. Kedua, siapin propertinya: perban putih (kalo bisa agak kumal), obat merah (merchurocrome jika sekarang masih ada, betadine atau apapun yang mirip darah) dan tape singkong ato peuyeum (lho?). Sabar, nanti saya jelasin kenapanya. Ketiga, taruh tape di tempat 'calon luka'. Bungkus dengan perban, ikat yang kencang (nanti kalo lepas ketahuan palsunya!). Lumuri perban dengan obat merah, luberkan juga tetesannya ke kulit biar dramatis (penyumbang makin ngeri makin banyak ngasihnya). Jika udah agak kering, dijamin mirip! Keempat, latihan jalan dipincang-pincangin. Ato diseret. Selalu ingat yang mana yang luka, jangan kebalik nanti terbongkar. Boleh melupakan trik pincang , hanya jika sangat terpaksa ketika keselamatan terancam. Misalnya dikejar tramtib ato preman yang bawa pisau karatan. Kelima, jika karena satu ato lain hal pernah ketahuan/kepergok, segera pindah ke lokasi baru. Jarak minimal 20 km dari lokasi lama biar aman.

He he he... cerdas nggak tuh? Berapa kali Anda tertipu? Jangan marah dulu, bangsa ini memang tabiatnya lucu kok. Begitu berita formalin nyebar, sepertinya makan di jalan udah gak aman lagi. Tukang bakso nggak laku, kemiskinan nambah. Udah gitu muncul berita daging tikus. Tambah runyam lagi. Lalu artis, pejabat ama menteri makan bakso bareng-bareng, sambil diliput tipi kayak selebritis penyelamat rakyat.

Nah, inget baik-baik bahwa dalam setiap kejadian - baik atau buruk - akan merugikan sebagian orang, tapi menguntungkan yang lain. Yang rugi udah jelas, tapi siapa yang untung? Yang pasti, televisi ratingnya naik. Lalu departemen yang ngeluarin ijin makanan makin banyak order. Silakan cari lagi siapa yang diuntungkan dari kasus ini.

Tapi tolong renungkan juga sebentar: kita bikin masalah sendiri, jadi repot sendiri, lalu rame-rame sok bertanggung jawab membereskan masalahnya, saling tuding dan nyalahin orang lain. Ketika masalahnya reda, rebutan ngaku pahlawan!

Ironis! (adakah kata yang lebih pas?)

Lalu apa hubungannya dengan pengemis palsu tadi? Ndak jelas juga sih, namanya juga refleksi acak. Tapi buat orang yang udah mampet rejekinya, mungkin akan terlontar ide ngawur begini, "Pendapatan ngemis saya ndak cukup buat beli makanan yang bersih dan sehat, masih mending saya nggak makan tikus diformalin!"

Cukup buat sore ini, tapi saya mau bayar dulu utang saya tadi: tape ditaruh jadi luka di kaki itu buat ngundang lalat datang. Jenius banget! Saya terhenyak, Spielberg harusnya belajar special effects ama para pengemis kita ini.

(Foto tikus dimasak by Tony, dapet dari milis CCI)

No comments: